Imigran Muslim Berjasa Besar Antarkan Timnas Prancis Jadi Juara Dunia

Hendry Kurniawan, Jurnalis · Senin 20 Juli 2020 15:22 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 20 51 2249216 imigran-muslim-berjasa-besar-antarkan-timnas-prancis-jadi-juara-dunia-WdNHNrF4Np.jpg Timnas Prancis juara Piala Dunia 2018 (Foto: FIFA)

TIMNAS Prancis tercatat telah sebanyak dua kali menjadi juara Piala Dunia, yakni pada edisi 1998 dan 2018. Kendati demikian, patut dicatat bahwa kesuksesan tim berjuluk Les Bleus itu sebenarnya tak lepas dari kiprah para imigran Muslim di skuad mereka.

Prancis sebenarnya sempat mengalami keterpurukan di dunia sepakbola. Hal ini terjadi pada medio 1960-an hinga 1970-an. Sebab, mereka gagal lolos ke putaran utama Piala Dunia, tepatnya dalam edisi 1962, 1970, dan 1974.

Tidak hanya itu, di ajang Piala Eropa pun mereka tak bisa menunjukkan tajinya. Tercatat sejak 1964 hingga 1980 Timnas Prancis tak pernah sekalipun bisa lolos ke putaran utama Piala Eropa. Hal inilah yang pada akhirnya membuat Pemerintah dan Federasi Sepakbola Prancis (FFP) berbenah.

Baca juga: Pertama dalam 4 Tahun Terakhir, Lionel Messi Gagal Sabet Sepatu Emas Eropa

Timnas Prancis 1998

FFP membuat reformasi pada akademi sepakbola mereka di 1972. Mereka membangun Institut National du Football sebagai akademi sepakbola pertama di Prancis.

Di akademi tersebut, Prancis membuka kesempatan kepada anak-anak imigran dari bekas negara jajahan mereka di negara muslim seperti Aljazair, Tunisia, Kamerun, Maroko, dan sebagainya. Selain itu, mereka juga menampung imigran dari wilayah jajahan mereka di Afrika.

Meski tidak terjadi dalam waktu singkat, namun anak-anak imigran tersebut mampu menunjukkan bakatnya di bidang sepakbola. Anggapan miring tentang para imigran yang hanya numpang hidup di Prancis pun mulai bergeser.

Prancis baru bisa memetik buah dari benih yang mereka tanam pada Piala Dunia 1998. Dalam gelaran tersebut, Prancis yang menjadi tuan rumah, juga berhasil keluar sebagai kampiun. Padahal, pada dua edisi Piala Dunia sebelumnya, Les Bleus selalu gagal lolos babak kualifikasi.

Tidak hanya itu, Zinedine Zidane yang merupakan pemain Prancis keturunan Aljazair pun menjadi yang paling disorot. Sebab, sepanjang gelaran Piala Dunia 1998 Zidane mampu menampilkan performa yang luar biasa. Di partai final melawan Timnas Brasil, Zidane bahkan menyumbang dua gol.

Saat itu, bukan hanya Zidane satu-satunya pemain keturunan imigran yang membela Prancis di Piala Dunia 2018. Tercatat nama-nama seperti Marcel Desailly, Lilian Thuram, hingga Patrick Vieira juga ambil bagian dalam mengantarkan Timnas Prancis meraih kejayaan, meraih trofi Piala Dunia untuk pertama kalinya.

Timnas Prancis 1998

Kesuksesan Timnas Prancis itu kemudian berlanjut ke ajang Piala Eropa 2000, di mana Les Bleus kembali keluar sebagai jawara. Sejak saat itu, Timnas Prancis selalu berhasil melangkah jauh di turnamen sepakbola hingga namanya kini diperhitungkan sebagai salah satu tim terkuat.

Timnas Prancis kembali menjadi juara Piala Dunia di 2018. Saat itu skuad Timnas Prancis juga banyak diperkuat oleh pemain keturunan imigran, bahkan lebih dari setengahnya. Sebut saja Paul Pogba, N’Golo Kante, Kylian Mbappe, Ousmane Dembele, hingga Samuel Umtiti.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini