nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

UEFA Minta Wasit Hentikan Pertandingan jika Terdengar Nyanyian Rasisme

Wikanto Arungbudoyo, Jurnalis · Kamis 04 April 2019 07:05 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 04 04 51 2038830 uefa-minta-wasit-hentikan-pertandingan-jika-terdengar-nyanyian-rasisme-dDOtWjrq8r.jpg Sejumlah pemain berkulit hitam di Timnas Inggris sempat menjadi korban rasisme saat bertandang ke Montenegro (Foto: Laman resmi UEFA)

NYON – Rasisme masih menghantui dunia sepakbola Eropa. Terbaru, penyerang muda Juventus Moise Kean menjadi sasaran cemoohan bernada rasisme oleh suporter Cagliari. Presiden Federasi Sepakbola Eropa (UEFA), Aleksander Ceferin, langsung mengambil tindakan tegas.

Pria berusia 51 tahun itu akan meminta semua wasit UEFA untuk langsung menghentikan pertandingan sepakbola bila terdengar nyanyian bernada rasisme. Ceferin yakin momen ketika pertandingan dihentikan, seisi stadion akan menghukum langsung pelaku.

Ia meminta agar semua wasit tidak perlu takut untuk bertindak dengan menghentikan pertandingan. Meski begitu, Ceferin yakin tidak perlu ada sanksi yang lebih tegas untuk mencegah rasisme daripada yang sudah berlaku sekarang.

Cagliari vs Juventus (Foto: Laman resmi Juventus)

(Baca juga: FA Sambut Baik Penyelidikan UEFA terhadap Kasus Rasis Fans Montenegro)

“Momen di mana pertandingan dihentikan, atau tidak dimainkan, saya yakin 90% dari orang normal di stadion akan menendang orang-orang idiot ini. Ini adalah tahun 2019, bukan 100 tahun lalu,” tutur Aleksander Ceferin, mengutip dari BBC, Kamis (4/4/2019).

“Kami akan berbicara lagi kepada para wasit, meminta mereka untuk percaya diri, dan tak perlu takut bertindak. Ini adalah masalah yang besar, tidak hanya di timur tetapi juga seluruh Eropa. Ini bukan masalah bangsa, melainkan orang-orang intoleran,” tukas pria asal Slovenia tersebut.

Presiden UEFA Aleksander Ceferin

Aleksander Ceferin menambahkan, hukuman yang berlaku saat ini sudah cukup tegas untuk menindak rasisme. Namun, jika sudah menjadi masalah kronis, maka sebuah klub atau bahkan tim nasional (timnas) bisa saja dikeluarkan dari kompetisi, yang merupakan pilihan sanksi terakhir.

(fmh)

Berita Terkait

UEFA

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini