Share

Terkait Insiden Berdarah di Laga Arema FC vs Persebaya Surabaya, Madura United Minta Pengurus PSSI Mundur

Quadiliba Al-Farabi, MNC Media · Senin 03 Oktober 2022 05:33 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 03 49 2679340 terkait-insiden-berdarah-di-laga-arema-fc-vs-persebaya-surabaya-madura-united-minta-pengurus-pssi-mundur-QeE892ztUh.jpg Momen kerusuhan terjadi pascalaga Arema FC vs Persebaya Surabaya. (Foto: Antara/Ari Bowo Sucipto)

MADURA - Presiden Madura United, Achsanul Qosasi sangat menyayangkan adanya insiden berdarah yang terjadi di Stadion Kanjuruhan hingga menewaskan 125 orang. Ia pun menyalahkan PSSI atas insiden tersebut dan berharap seluruh pengurusnya, termasuk Ketua Umum (Ketum) Mochamad Iriawan mundur dari jabatannya sebagai bentuk rasa bersalah.

Seperti diketahui, kerusuhan di Kanjuruhan terjadi pasca Arema FC selaku tuan rumah dikalahkan Persebaya Surabaya dengan skor 2-3 di pekan ke-11 Liga 1 2022-2023 pada Sabtu 1 Oktober 2022 malam WIB. Suporter yang tak puas tumpah ruah ke dalam lapangan.

Para suporter pun terlibat baku hantam dengan pihak kepolisian sampai akhirnya gas air mata ditembakkan ke tribun. Suporter banyak yang berdesakan, terinjak, hingga kehabisan nafas.

5 Kerusuhan Paling Tragis dalam Sepakbola Dunia

Achsanul membeberkan sikapnya sebagai salah satu petinggi klub di Indonesia pada akun Twitter pribadinya (@achsaanulqosasi):

“Mungkin ada yang tak sependapat dengan saya, tapi inilah sikap saya sebagai club Madura United FC atas tragedi di Kanjuruhan,” bunyi cuitan Achsanul di twitter pribadinya, Senin (3/10/2022).

Pertama, berkaitan dengan kemungkinan Indonesia bisa disanksi oleh FIFA. Dia berharap kompetisi dihentikan sementara sampai FIFA memberikan pernyataan resmi.

Kedua, Achsanul berharap baik Ketua Umum hingga seluruh jajaran PSSI yang menjabat saat ini wajib mundur.

“PSSI wajib bertanggung jawab dan semua pengurusnya harus Mundur. Sebagai respect terhadap korban & keluarganya,” lanjut Achsanul

Kemudian, Achsanul menyarankan agar PSSI tak perlu membuat tim khusus untuk menginvestigasi tragedi ini. Biar saja diserahkan kepada pemerintah dalam hal ini Kemenpora atau KONI.

Kericuhan Arema vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan. (ANTARA/Ari Bowo Sucipto)

“Libatkan penegak hukum dan FIFA untuk membuat Investigasi atau langkah yang diperlukan,” tambahnya.

Terakhir, Achsanul meminta PSSI tidak menyalahkan semua pihak termasuk panitia pelaksana di Malang. Dia berharap PSSI wajib sepenuhnya bertanggung jawab.

“Ini (akbat) Keputusan Federasi Nasional, dibawah kendali Federasi (PSSI), tragediDunia Sepakbola. Salam Respect Sepakbola,” tutup bos Madura United tersebut.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini