nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Usai Jadi Korban Pemerkosaan Ronaldo, Kathryn Mayorga Alami Stres dan Depresi Berat

Djanti Virantika, Jurnalis · Kamis 04 Oktober 2018 15:19 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2018 10 04 51 1959653 usai-jadi-korban-pemerkosaan-ronaldo-kathryn-mayorga-alami-stres-dan-depresi-berat-Wwygv0vqWS.jpg Cristiano Ronaldo. (Foto: Reuters)

LAS VEGAS – Korban pemerkosaan yang diduga dilakukan megabintang Juventus, Cristiano Ronaldo, yakni Kathryn Mayorga, didiagnosis menderita stres pascatrauma dan depresi atas insiden yang menimpanya sembilan tahun lalu tersebut. Hal ini diungkapkan oleh sang pengacara, yakni Larissa Drohobyczer.

Dalam keterangannya, Drohobyczer mengatakan bahwa kondisi Mayorga ini membuat dirinya tak berani mengungkapkan kejadian yang sebenarnya kepada pihak berwenang. Karena itu, kasus ini sempat tertunda untuk waktu yang lama.

10 Pemain dengan Gaji Fantastis di Liga Italia, Ronaldo Paling Besar

Dalam jumpa pers yang diadakan di Las Vegas, Amerika Serikat, pada Rabu 3 Oktober 2018 waktu setempat, Drohobyczer mengatakan bahwa psikiater yang memeriksa Mayorga mengklaim gangguan psikologis yang diderita kliennya terjadi karena serangan seksual yang dilakukan Ronaldo pada 2009. Terlebih, Mayorga juga didesak pihak Ronaldo untuk menutup mulutnya setelah mendapat sejumlah uang dari mereka. Pihak Ronaldo sendiri disebut menyodorkan uang sebesar USD375 ribu atau sekira Rp5,6 miliar.

BACA JUGA: Dituduh Lakukan Pemerkosaan, Ini Pembelaan Ronaldo

“Luka ini membuat Kathryn tidak kompeten untuk berpartisipasi dalam pengungkapan kasusnya pada 2010,” ujar Drohobyczer, sebagaimana dikutip dari Sportskeeda, Kamis (4/10/2018).

Ronaldo Borong 2 Gol Kemenangan Juventus atas Sassuolo

Nama Ronaldo memang tengah mendapat sorotan lebih dari publik saat ini setelah seorang wanita asal Nevada mengaku telah menjadi korban pemerkosaan Ronaldo. Peristiwa itu terjadi di Las Vegas pada musim panas 2009. Setelah bungkam 10 tahun, Mayorga akhirnya berani mengungkap kasusnya dan melaporkan Ronaldo ke pihak berwenang. Akan tetapi, Ronaldo sendiri telah secara tegas membantah tuduhan tersebut.

(dji)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini