Tugas Berat Persibo Bertahan di Puncak

Kukuh Setiawan (Koran Sindo), Jurnalis · Jum'at 24 Februari 2012 03:31 WIB
https: img.okezone.com content 2012 02 24 49 581572 pIiw6xL923.jpg Indonesian Premier League / IST

BOJONEGORO - Gagah di puncak klasemen sementara Indonesian Premier League (IPL) tak membuat Pelatih Persibo Paulo Camargo langsung menepuk dada. Ia justru gelisah karena tahap tersulit menurutnya baru saja dimulai dengan predikat pemuncak klasemen.

 

Camargo memperingatkan anak asuhnya, tugas terberat Persibo sekarang adalah mempertahankan prestasi yang telah dicapai. Itu mebutuhkan kerja keras semua unsur tim, karena di putaran kedua IPL nanti perjalanan dipastikan bakal lebih berat.

 

Dituturkan pelatih asal Brasil, "Semua bilang kerja akan lebih mudah saat tim di puncak klasemen. Itu salah. Malah di situasi seperti ini tim harus bekerja lebih keras karena tim-tim lain tentu akan tertantang menjatuhkan kami."

 

Ia mencontohkan Semen Padang yang selama beberapa pekan menduduki peringkat teratas klasemen sementara IPL. Pada akhirnya mereka gagal mempertahankan posisi karena semua tim semakin termotivasi untuk mengalahkan tim asuhan Nil Maizar.

 

Camargo juga menyinggung kemungkinan di putaran kedua IPL yang bakal menjadi pertaruhan besar Laskar Angling Dharma. Selain tekanan lebih berat, jumlah pertandingan home dan away juga tak begitu seimbang, krn lebih banyak laga tandang.

 

Mantan pelatih klub Brasil Sao Paulo tersebut meminta timnya tetap optimistis dan percaya diri menghadapi tekanan yang lebih hebat. "Memang dalam sebuah kompetisi, tekanan paling besar adalah di akhir musim. Saya berharap tim bisa mengatasinya," cetus Camargo.

 

Walau belum berpuas diri dengan pancapaian di puncak klasemen, di sisi lain Camargo mengacungi jempol perjuangan timnya sejauh ini. Dengan bermodal dana cekak, tim oranye sudah membuka mata publik bola tanah air bahwa mereka bukan tim sembarangan.

 

Camargo juga tidak bermimpi mendapatkan sokongan dana besar seperti tim lain macam Persebaya Surabaya maupun Arema FC. Menurutnya sudah menjadi kebanggaan tersendiri mengangkat prestasi tim kecil seperti Persibo.

 

Lantas, apa kunci sukses sejauh ini? "Kebersamaan. Saya pikir semua elemen di tim menyadari Persibo bukan tim besar. Tidak ada yang merasa menjadi bintang, sehingga semua harus bekerja keras untuk hasil yang bagus. Itu membuat tim lebih kuat," tandasnya.

 

Walau begitu, Persibo ternyata belum mendapatkan dukungan penuh dari pemerintah Kabupaten Bojonegoro. Sebab selama ini Samsul Arif dkk masih harus membayar untuk bisa berlatih di kandang sendiri, Stadion Letjen H Soedirman, yang pengelolaannya di bawah kendali Pemkab.

 

Praktis Persibo harus mengungi ke lapangan lain untuk menggelar latihan rutin. Karena sudah menjadi kebanggaan masyarakat Bojonegoro, Camargo berharap Pemkab Bojonegoro lebih memberikan keleluasaan dalam pemakaian stadion.

 

(win)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini