Share

Jadwal Arema Kembali Ditunda

Kukuh Setiawan (Koran Sindo), Jurnalis · Sabtu 18 Februari 2012 04:31 WIB
https: img.okezone.com content 2012 02 18 49 578007 OhBA2bbFEW.jpg Logo Arema FC. (Foto: Ist)

MALANG - Arema FC menjadi klub yang diistimewakan di Indonesian Premier League (IPL). Konflik berkepanjangan yang mendera internal klub berlogo kepala singa ini membuat pihak PT Liga Prima Indonesia Sportindo (LPIS) membuat keputusan kontroversial.

 

Keputusan itu menyangkut jadwal pertandingan yang berubah hanya untuk menunggu konflik di Arema reda. Tercatat dua kali Arema mendapat perubahan atau pengunduran jadwal pertandingan kesempatan istimewa untuk menyelesaikan sengketa di manajemen.

 

Beberapa waktu lalu, ketika Arema terjadi perpecahan karena ‘pembajakan’ tim yang dilakukan kubu Muhammad Nur, Arema juga mendapat keringanan jadwal. Terbaru, derby Malang yang mempertemukan Arema FC kontra Persema Malang juga mengalami perubahan yang sama.

 

Persema dan Arema sejatinya bentrok pada Minggu (19/2/2012) besok di Stadion Gajayana. Namun karena Arema masih diliputi dualisme manajemen sekaligus perpecahan tim, PSSI memutuskan menunda pertandingan itu menjadi 26 Februari mendatang.

 

Padahal pertandingan antara Arema FC dan Bontang FC yang batal digelar pekan lalu, belum mendapat vonis dari PSSI. Idealnya kegagalan menghelat laga tersebut berimbas sanksi untuk tuan rumah karena tidak mampu menjadi pelaksana pertandingan.

 

Alasan penundaan derby Malang kali ini masih sama, yakni memberikan kesempatan kepada klub berlogo kepala singa untuk menyelesaikan konflik. “PT LPIS setuju pengunduran jadwal. Memang kami yang mengajukan permintaan itu karena menunggu pembenahan di klub,” ungkap Media Officer Arema Noor Ramadhan.

 

Ia membantah Arema FC mendapat perlakuan istimewa dengan mendapat pengunduran jadwal. Menurutnya perubahan jadwal tidak berpengaruh pada jadwal pertandingan tim lain. Kebetulan Persema juga tidak ada jadwal pertandingan pada 26 Februari mendatang.

 

Noor menyebut penundaan jadwal tersebut memang dibutuhkan karena Arema FC masih berupaya menyelesaikan sengketa. “Arema tak ingin diistimewakan. Kamu hanya berupaya menyelesaikan persoalan dengan meminta penundaan jadwal dan PSSI menyetujuinya,” tambah Noor.

 

Sementara, informasi yang diperoleh, hingga kemarin masih terjadi pembicaraan serius antara manajemen Arema kubu PT Ancora Tbk, Muhammad Nur, sekaligus PSSI. Pembicaraan itu untuk mencari jalan tengah penyelesaian konflik di tingkat manajemen maupun tim.

 

Walaupun berupaya bersatu, namun imbas terhadap tim tampaknya sudah terlanjur kronis. Buktinya, Esteban Guillen sudah resmi hengkang dari Arema FC. Kabar terakhir juga menyebut kiper tim nasional Kurnia Meiga Hermansyah bakal menyeberang ke Arema yang berlaga di Indonesian Super League (ISL).

 

Walau begitu Meiga belum membuat statemen secara gamblang terkait rencana kepergiannya ke Arema ISL. Ini tentu menjadi pukulan bagi Arema IPL yang mulai ditinggalkan sejumlah pemain yang telah berjasa mengangkat prestasi klub dalam dua musim terakhir.

 

Kurnia Meiga adalah salah satu dari tujuh pemain yang mengajukan permohonan pengunduran diri dari tim Arema IPL. Namun manajemen baru memutuskan Esteban Guillen yang diizinkan mundur. “Esteban datang sendiri ke kantor. Dia sangat profesional dan kami menyetujui permintaannya,” ucap Noor.

(hmr)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini